24 November 2023

Perbedaan PLTS Atap dan PLTS Ground-Mounted

Perbedaan PLTS Atap dan PLTS Ground-Mounted

Evaluasi efisiensi, investasi, dan dampak lingkungan merupakan langkah krusial dalam menentukan sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). Pemilihan antara PLTS Atap dan PLTS Ground-Mounted memerlukan pertimbangan seksama terhadap kebutuhan energi yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. 

Dalam era yang semakin mengutamakan keberlanjutan, Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) menjadi solusi utama untuk memenuhi kebutuhan energi dan menerapkan pola hidup yang lebih ramah lingkungan. 

Artikel ini akan memaparkan perbandingan antara dua jenis PLTS: PLTS Atap dan PLTS Ground-Mounted mulai dari kelebihan, hingga aspek efisiensi energi, investasi, dan dampak lingkungan.

Terdapat pula panduan untuk memilih jenis PLTS yang paling sesuai dengan kebutuhan energi Anda. 

Dengan fokus pada keberlanjutan dan efisiensi, artikel ini memberikan wawasan mendalam agar pembaca dapat membuat keputusan informatif dalam memanfaatkan teknologi tenaga surya untuk masa depan yang lebih berkelanjutan.

Mengenal PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya)

Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) merupakan teknologi inovatif yang dapat mengubah energi matahari menjadi listrik. Dengan memanfaatkan sel surya fotovoltaik, PLTS menjadi solusi ramah lingkungan untuk memenuhi kebutuhan energi. 

Penjelasan mengenai PLTS dimulai dengan penggunaan panel surya fotovoltaik. Panel ini memiliki sel surya yang dapat menangkap sinar matahari dan mengubahnya menjadi energi listrik. 

Keberlanjutan PLTS didasarkan pada sifat terbarukan energi matahari, yang tidak hanya melibatkan teknologi ramah lingkungan, tetapi juga mengurangi ketergantungan pada sumber daya energi yang terbatas.

Dalam mengevaluasi efisiensi, investasi, dan dampak lingkungan, pemilihan jenis PLTS yang sesuai menjadi sangat penting. Evaluasi ini mencakup pertimbangan efisiensi konversi energi, biaya investasi awal, serta dampak lingkungan yang dihasilkan selama siklus hidup PLTS.

Secara keseluruhan, keberlanjutan dan efisiensi energi menjadi faktor kunci dalam memandu pemilihan dan implementasi PLTS sesuai dengan kebutuhan energi dan lokasi proyek.

Baca juga : Menghitung Potensi Penghematan Solar Panel

PLTS Atap: Solusi Efisien dalam Konteks Terbatasnya Ruang

PLTS Atap adalah sistem tenaga surya yang terpasang di atap bangunan. Kelebihannya meliputi:

  1. Pemanfaatan Ruang Optimal

PLTS Atap memanfaatkan ruang yang sudah ada di atap bangunan, mengoptimalkan penggunaan area yang biasanya tidak dimanfaatkan untuk tujuan lain.

PLTS Atap juga mengintegrasikan panel surya ke atap yang memungkinkan pemanfaatan lahan  terbatas dengan cara yang efisien.

  1. Pengurangan Biaya Distribusi Listrik

PLTS Atap mengurangi ketergantungan pada jaringan listrik umum sehingga mampu meminimalkan biaya distribusi listrik dari sumber pusat ke pengguna akhir.

Pemakaian energi langsung dari sumbernya, yaitu matahari, mengurangi kerugian energi yang biasanya terjadi dalam proses distribusi jarak jauh.

  1. Kemandirian Energi

PLTS Atap memberikan penggunanya kemandirian energi dengan memungkinkan bangunan atau rumah untuk menghasilkan daya sendiri.

Dengan kemandirian energi, pengguna memiliki kontrol lebih besar atas pasokan daya mereka sendiri dan tidak sepenuhnya bergantung pada jaringan listrik umum.

  1. Penghematan Tagihan Listrik

Melalui penggunaan PLTS Atap, pengguna dapat mengurangi tagihan listrik bulanan mereka secara signifikan.

Sistem panel surya memungkinkan konsumen untuk menghasilkan listrik sendiri, mengurangi ketergantungan pada sumber daya energi konvensional dan memotong biaya tagihan listrik.

  1. Manfaat Lingkungan

PLTS Atap berkontribusi pada pengurangan emisi gas rumah kaca dan jejak karbon, membantu mengatasi perubahan iklim.

Tanpa menghasilkan emisi langsung selama penggunaan, PLTS Atap memberikan manfaat lingkungan positif dengan menciptakan sumber daya energi yang bersih dan berkelanjutan

Namun, keterbatasannya termasuk kapasitas terbatas oleh ukuran atap, kurangnya penyesuaian optimal terhadap sudut matahari, dan dampak potensial pada struktur bangunan.

PLTS Ground-Mounted: Memaksimalkan Energi Matahari dengan Posisi Optimal di Tanah

PLTS Ground-Mounted adalah sistem energi surya yang dipasang di tanah atau permukaan tanah yang datar. 

Kelebihan dari sistem satu ini meliputi penempatan yang lebih fleksibel, kemampuan untuk mengatasi pembatasan ruang atap, dan optimalisasi penempatan panel surya. Namun, keterbatasannya mencakup biaya instalasi yang mungkin lebih tinggi dan potensi konflik penggunaan lahan.

Perbandingan Efisiensi Energi dan Investasi

PLTS Ground-Mounted cenderung memiliki kapasitas yang lebih besar dan efisiensi lebih tinggi karena panel surya dapat diatur agar optimal mengikuti gerakan matahari. Meskipun demikian, investasi awal sering kali lebih tinggi karena memerlukan lahan tambahan dan infrastruktur pendukung.

Keputusan pemilihan antara keduanya harus mempertimbangkan kebutuhan energi spesifik, lokasi geografis, dan anggaran investasi yang tersedia. Dengan memahami perbandingan ini, pengguna dapat membuat keputusan yang cerdas untuk memaksimalkan efisiensi energi dan mengoptimalkan pengembalian investasi mereka.

Aspek Lingkungan: Dampak dan Keberlanjutan

PLTS, baik yang terpasang di atap maupun di tanah, memiliki dampak positif terhadap lingkungan karena mengurangi ketergantungan pada sumber energi fosil dan mengurangi emisi gas rumah kaca.

PLTS Atap secara khusus memiliki keunggulan ekologis dengan memanfaatkan ruang yang sudah ada tanpa memerlukan lahan tambahan.

PLTS Ground-Mounted, meskipun memberikan efisiensi energi yang lebih tinggi, dapat memerlukan penggunaan lahan yang signifikan. Oleh karena itu, perlu dilakukan penilaian dampak lingkungan secara menyeluruh untuk memastikan keberlanjutan proyek ini.

Dalam pengembangan PLTS, penting untuk menggabungkan prinsip-prinsip keberlanjutan, seperti pemilihan material yang ramah lingkungan dan pengelolaan limbah yang efektif. Dengan mempertimbangkan aspek lingkungan secara holistik, implementasi PLTS dapat memberikan kontribusi positif dalam menjaga keseimbangan ekologis dan mendukung tujuan keberlanjutan global.

Panduan Memilih Jenis PLTS yang Sesuai

Pertama-tama, identifikasi kebutuhan energi spesifik Anda. PLTS Atap biasanya cocok untuk konsumen dengan ruang atap yang mencukupi dan ingin memaksimalkan pemanfaatan sumber daya yang sudah ada di lokasi pemasangan.

Jika proyek membutuhkan kapasitas yang lebih besar atau memiliki lahan yang tersedia, PLTS Ground-Mounted mungkin menjadi pilihan yang lebih tepat. Pastikan untuk melakukan evaluasi gradien tanah, arah matahari, dan faktor lain yang mempengaruhi efisiensi energi.

Selanjutnya, pertimbangkan faktor biaya. PLTS Atap mungkin lebih hemat biaya untuk instalasi kecil atau menengah, sementara PLTS Ground-Mounted dapat memberikan pengembalian investasi yang lebih tinggi dalam skala besar. Perhitungkan biaya instalasi, pemeliharaan, dan umur panjang sistem.

Lokasi geografis juga berpengaruh. PLTS Atap lebih cocok dipasang untuk daerah yang memiliki ruang atap yang luas dan banyak sinar matahari, sementara PLTS Ground-Mounted cenderung  lebih optimal di area dengan lahan yang cukup dan sinar matahari yang konsisten.

Dengan mempertimbangkan kebutuhan energi, kondisi lokasi, dan faktor biaya, Anda dapat memilih jenis PLTS yang paling sesuai untuk mencapai tujuan energi Anda dengan efisien dan berkelanjutan.

Sebagai pengembang proyek PLTS Atap terkemuka di Indonesia kami bertujuan untuk memberikan solusi energi terbarukan yang ramah lingkungan, andal, dan terjangkau kepada masyarakat, tanpa meningkatkan masalah krisis iklim. Hal ini mencerminkan peran kami sebagai katalisator perubahan positif dalam sektor energi dan perlindungan lingkungan.

Segera hubungi Kami untuk mendapatkan informasi lebih lanjut, melalui :

Whatsapp : http://wa.me/+6288212779865 

Email :  marketing@lifewithsun.com